Senin, 22 Oktober 2012

I LOVE ARZBERG

Hip hip huraaa..... ♪♪♫♪♪♫♫ *joget joget dangdut

2 hari ga ketemu gw, pasti pada kangen dongggg...... *enggaaaaa #keselek barbel

Gw mo ngepost nih, after gw ngepost yang ini, gw mo lanjut nge post soal ini, tapi sebelumnya gw mo ngepost yang ini dulu. Ini karena kemaren gw abis beli penggorengan merk Arzberg made in Germany yang harganya mahal gellak... #lap iler dulu. Nah, gw ngidam (loh?) banget sama penggorengannya yang harganya duajutaduaratussembilanpuluhsembilanriburupiah. Nyaris 2jt 300rb rupiah. #nelenludah


ini tampilannya. #ngeces dah kalo ngaku ebo2
Setelah ngajuin proposal dari 3 bulan sebelomnya dan anceman kalo oom bakal 'puasa' setaon. Plus pake acara mewek di bawah shower persis adegan di sinetron2 kalo lagi galau. Akhirnya oom memperbolehkan gw memboyong ituuu tuu.. yang diatas ituuu... #tiup trompet bahagiaaa.... sipiriliiiii....

Gapapa dah, barangnya gw angkut sendiri. Biasanya ada kuli panggul oom yang siap sedia bawain barang - barang belanjaan gw setiap gw belanja karena oom ga mau bini cantiknya ini kelelahan. #tsahhh... lempar pake garpu. Kali ini dengan segala konsekwensinya, gw mesti rela nenteng2 kerdus isi penggorengan berat ini dari hypermart sampe rumah. *lap keringet dulu

Abis beli tu barang dengan gegap gempita, gw langsung ngajuin proposal buat beli produk arzberg lagi yang laennya. Oom masih belom kasih jawaban pasti. Yang jelas, di otak gw uda tersimpan ribuan cara buat menjebolkan keinginan gw yang keren ini. *tepuk tangan sodara sodara

Liat gambar diatas? gw naksir yang panci paling gede. Harga : 2juta kurang serebu.

Yang mo ngomel, silahkan. Mo bilang gw boros, monggo. Mo caci maki gw sebagai bini yang ga bisa hemat, bodo amat. Mo muji2 gw, hayukk aja. Mo pipis, jangan ke gw. Ke WC aja sono.

Semua itu wujud dari kasih sayang rasa terpaksa oom ke gw. Demi memenuhi kebutuhan gw sebagai istri yang juga ratu dapur di rumah.
Awalnya gw pengen beli yang dipake Farah Quinn di tipi2. Secara gw adalah tupperwarelover. Cuma, harga yang tertera, masih jauh lebih murah dari produk Arzberg ini. *sombong banget guee. Dan setelah gw baca2 lagi mengenai plus minus produk ini, pilihan gw jatoh ke merk Arzberg ini.

Ditambah, gw bisa dapet diskon sekitar 80% dengan nukerin 80 stamps yang gw dapet dari belanja kelipatan 50 ribu di Hypermart. Akhirnya gw bisa dapetin tuh penggorengan Arzberg dengan harga diskon. *asik asik. (80 stamps = 80 x 50 rb = 4jt, artinya gw harus belanja 4 juta dulu buat dapet 80% diskonan produk Arzberg ini. Itu gw udah hemat kan? iya kan? #maksa)
Sampe rumah, gw coba masak pake produk Arzberg ini. Gw ma oom mikir, karena gw masak pake produk mahal, otomatis masakan gw bakal berubah total jadi masakan hasil karya chef2 terkenal macem di masterchef ntu. Apadaya, nasi goreng gw ga laku. Bukan karena ga enak. Karena gw lagi dalam masa 'gencatan senjata' sama oom. Hati yang ga mood, mana bisa dipake enak aja gitu buat makan. Makanan seenak apapun jadi hambar aja di lidah kita berdua. Nasi goreng hasil karya perdana gw berkompilasi dengan penggorengan merk Arzberg ini. #nangis lagi dibawah shower. GALAU 

Akhirnya, si Arzberg gw cuci dan gw masukin lagi ke kardusnya. Nasi gorengnya gw buang. *maap yah nasiii... Next project buat beli Arzberg laennya, masih tetep dong. *ketawa jahat

3 komentar:

Terima kasih sudah berkenan membaca curahan hati disini. Mohon maaf jika tidak berkenan atas isi postingannya. Terima kasih bila berkenan meninggalkan jejak. ^^