Selasa, 02 Oktober 2012

FILOSOFI MERTUA vs MENANTU

Salah seorang temen gw pernah bilang ma gw soal mertua versus menantu.

JAUH BAU BUNGA (harum maksudnya)
DEKET BAU T*I (gak banget deh pokoknya)

Daaannn.. apa kata temen gw itu, bener. bener banget! *fyi, temen gw ini selalu salah sebenernya. omongannya yang bener ya cuma yang diatas doang. selebihnya, NONSENS.. -plakk-

As all of you know that at 1st period on my marriage, gw dan oom tinggal di pondok mertua indah. bukannn.. bukan karena gw ma oom belom punya rumah sendiri ato ga da budget buat ngontrak as new couple as usual. gw ma oom uda ada rumah sendiri. itu rumah bahkan ada sebelum kita nikah. *nyombong dikit

Cuman, karena rumah yang kita punya itu rumah KPR, type RSSSS SSSS<Rumah Sangat Sederhana dan Sempit Sehingga Selonjor Saja Susah Sekali>. maka oom berencana buat merenov rumah kita dulu sebelum di tempati.

Lama, lama lama lama, kok ya gw ma oom tetep aja senang tinggal di pondok mertua indah. budget buat renov rumah ga kekumpul2. #as you know, BOROS.
Akhirnya gw 'maksa' oom buat hengkang dari kerajaan mertua indah ke rumah kita berdua. *bodo amat rumah masih seadanya. bodo amat sempit dan ga nyaman.
Karena gw ma oom uda pindah ke rumah sendiri, mau ga mau, rumah harus di renov buat kenyamanan penghuni nya. Alhamdulillah, rumah berhasil di renov walopun belom sampe renov besar2an. masih skala kecil lah.

Sepanjang gw tinggal di pondok mertua indah, ada beberapa kesimpulan yang bisa gw jabarkan di postingan gw kali ini.

POSITIFNYA
RAME. kalo sampe rumah, ga usah takut sendirian. ada banyak orang yang bakal meramaikan suasana rumah. saking banyaknya sampe engap rasanya. <engap = sesak nafas>
FREE SECURITY. rumah aman sentosa tanpa was2 ada maling
FREE DOORMAN. selaksana tinggal di hotel bintang 5, gw ga usa repot buka pintu (kunci)
FREE MAID in manhattan. rada ambigu deh kalo yang ini. kalo kasus gw, kalo ruma berantakan, kalo bukan gw ato oom yang mendadak dangdut jadi pembantu dalam kondisi fisik dan psikis apapun, tetep aja ga ada yang beresin. berantakan.

NEGATIFNYA

BOROS. seperti yang gw bilang diawal. misalnya nih, kalo kita mo jajan apa gitu, ato beli makanan di luar, ga mungkin banget kan, belinya cuma 2 bungkus. gw dan oom aja? di rumah tuh kan ada mertua, ada ipar, ato ada sodara laennya. jadi, kalo mo jajan diluar, harus siapin budget extra.
CAPEK. fisik dan psikis. fisik. ga mungkin banget kan, di ruma mertua, gw, sebagai menantu ongkang2 kaki, sante kaya di pante? gw kudu bebersih, ato cuci piring ato lap2 apa gitu? kalo kasus gw c, gw suka jadi kacung cuci piring dengan kapasitas piring kotor sebanyak piring kotor saat ada pesta. -yaeyalah, ruma mertua gw kan penghuninya banyak-. Psikis. namanya juga 'numpang' kudu pinter2 bawa diri. jaga perasaan penghuni asli. kalo perasaan gw tersakiti ato mangkel, gw ga bisa marah2 ato ngomel2 kaya apa yang gw lakuin di rumah gw sekarang. gw harus memendam semua perasaan itu. -ggrr,,, makan tuh ati-
STRESS. karena 2 point diatas, bisa menyebabkan stress juga, dan berbagai penyakit hati lainnya. thats why gw kurus kurus selalu. nih, resep mujarab buat para perempuan yang selalu gagal diet. tinggallah di rumah mertua, dan anda akan kurus dengan sendirinya. believe it. it worth!
GA ENAKAN. mo makan duluan, ga enak. mo tidur lebih awal, ga enak. mo nambah makan, ga enak. mo tereak2, ga enak. bahkan sampe gw mo tittuttettot sama oom pun, ga enak!
RELA DIDUAIN. karena banyak orang, banyak juga yang jadi prioritasnya. di rumah tahanan mertua gw kudu rela berbagi suami. kasus gw nih, oom pulang kerja, as newly weeds, gw kangen banget ma laki gw ini. pas oom sampe rumah, bukan ayang2an ma gw as his beauty wife, oom langsung di todong ngobrol ato melakukan pekerjaan 'bantuan' lain yang disuruh keluarganya.
GA BEBAS. ga bisa bangun siang, ga bisa ga mandi seharian, ga bisa nonton mitnite, karena pasti ditanyain pulangnya jam berapa, ntr bisa dikunciin deh kita. yang jelas, ga bisa lari2 bugil dalem rumah.
GA MANDIRI. ga bisa nentuin keinginan sendiri. misal, mau gorden warna apa, mau masak apa. semua harus didiskusikan dan diadakan musyawarah demi mencapai mufakat bersama. kalo kasus gw, seluruh hasil mufakat ada di tangan MIL gw. gw? nothing.
HARUS JAGA IMAGE. di rumah mertua namanya juga yah, tetangga yang ada, ya tetangga nya mertua dong. gw harus jaga image gw sebagai menantu yang baek. paling ga di depan para tetangga. walopun hati ga suka, tetep harus senyumm terusss. sampe gigi gw kering dan disangka orang gila karena suka senyum2 sendiri. *jambak2 rambut
• dan banyak hal2 lain yang kalo gw beberin disini bakal memicu perang dunia ke empat. hihihi

Karena banyaknya efek negatifnya, oom mau gw ajak hijrah ke rumah sendiri.

Awal2 kepindahan gw ma oom, tiap weekend gw ma oom masih sowan ke ruma mertua dan ortu gw juga pastinya. lama2 jadi 2 minggu sekali, dan sekarang, 3 minggu sampe 1 bulan sekali. lega rasanya bisa jadi SATU-SATUnya ratu di rumah. gw jadi decision maker di rumah. dan gw bisa bebas mengatur hidup gw dan oom. we're free!!!. *joget-joget
Gw ngerti, kenapa banyak newly weeds yang rela ngontrak rumah, padahal rumah mertua ato orangtua nya segede gaban. yang rela bayar rumah yang bukan rumah miliknya demi sebuah kebebasan. kemandirian.

Oia, soal filosofi yang jadi subject di postingan gw itu, gw ngerasa, semenjak gw tinggal pisah sama mertua gw, mertua gw jadi lebih 'baek' ma gw, lebih care. lebih sayang ma gw. IMHO. gw juga jadi lebih care sama mereka. beda waktu dulu gw tinggal seatap ma mertua gw. apa mungkin gw stress waktu tinggal ma mertua gw menjadikan hati gw membeku. ga bisa merasakan sayang mertua gw. ga bisa meraba ke care an mertua gw ke gw. -ambil tisu
Setiap gw ma oom dateng, pasti mertua gw repot2 masak buat gw ma oom. fyi, mertua gw ini males masak. gw yang sering masak waktu masih tinggal sama mertua. belakangan, gw sadar, ke 'males'an mertua gw buat masak, berdampak positif buat gw. gw jadi bisa masak sekarang.

Kaya hari minggu kemaren, mertua gw nyangka gw ma oom bakal dateng, makanya masak buat gw ma oom. ternyata gw ma oom ga jadi dateng.

"bu, maafin kita yah, bukan maksud buat ga jadi dateng. next week deh bu yah. insALLAH."

5 komentar:

  1. alahaaaa mbaaa...

    BalasHapus
  2. Hmm.. cukup menarik..

    Tatituteto-nya apa tu mbak. Lebih dijelasin lagi donk.. :-D

    BalasHapus
  3. kalo' aq tinggal di Pondok Indah Mertua, positifnya cuma Makan gratis, Air gratis, Bebas karena kamarku diatas (mertua jg punya sakit asma, jd g mungkin naek)

    negatifnya, Masih Kunci pintu tiap malem, Bukain pintu kalo' pembantu uda gak ada, slalu jd Pembantu kalo' pembantu yg asli uda g ada (mertua biasa pake pembantu, jd kalo' g ada pembantu bawaannya nyuruh2), Boros uda pasti, Capek fisik dan psikis (aq sampe keguguran 2x), Stress uda pasti, Rela diduain (mertua slalu minta dtemenin sama anaknya), Ga Bebas pulang malem (apalagi inep), Ga Bisa nentuin Sikap (karna semua diatur mertua)

    en en mor, cape' deh (berharap bisa hamil lg, meski tinggal di PIM)

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh? keguguran 2x? innalillah? sorry to hear that yah darl... *peluk* kecapean fisik dan psikis pasti yah?

      ga ngomong sama hubby buat pindah ruma? takut kecapean lagi.

      Hapus

Terima kasih sudah berkenan membaca curahan hati disini. Mohon maaf jika tidak berkenan atas isi postingannya. Terima kasih bila berkenan meninggalkan jejak. ^^