Kamis, 28 Maret 2013

Tentang Daddy

Kalo selama ini gw sering mosting soal boss expat gw yang jahatnya amit2. Sekarang waktunya gw bahas tentang boss local (ato boss inland) gw yang baeknya amit2. Nama aslinya sebenernya RONI. Umurnya beda 10 tahun sama gw dan lebih tua 1 tahun dari boss expat gw yang childish abis itu.
Gw biasa manggil pak Roni ini dengan sebutan Daddy. Karena sikap dan sifatnya yang ke-ayah-an banget. Pertama kali join di perusahaan ini, gw lebih dulu 14 hari join disini baru daddy. Daddy pernah bilang ke gw dan temen kerja gw begini.
 
Daddy : "Saya bukan atasan yang otoriter. Seandainya kalian ga bisa untuk bekerja lembur, jika diharuskan, silahkan. Saya ga memaksa. Pun soal pekerjaan".
Gw pun menjawab : "Kami semua juga bukan bawahan yang otoriter pak. Suatu saat kami juga butuh overtime".
Dan, demi mendengar jawaban sableng dari bawahan yang juga sableng, daddy pun tersenyum, para bawahanpun ikut tersenyum, kemudian kita berpelukan laksana Telletubies. *oke, point terakhir itu ga bener*
 
Daddy ini tipe boss yang easy going. Mau terima pendapat orang lain, dan selalu pasang badan kalo dept nya (ato bawahannya) melakukan kesalahan didepan dept lain. Kemudian, daddy bakal manggil bawahan yang salah, dan dikasih tau mana letak kesalahan kita, kemudian diajarin bagaimana yang sebaiknya dilakukan. Figur boss yang baik. Ga pernah rela anak buahnya diomel2in dept lain walopun emang kesalahan anak buahnya sendiri. Ga pernah malu juga mengakui kesalahan kalo ternyata dia salah. Filosofi bahwa boss selalu benar jadi terbantahkan karena daddy gw ini.
 
Karena pembawaan easy goingnya daddy gw, ditambah watak yang ramah dan,,, ehm,, ganteng juga, membuat daddy jadi banyak fans di kantor gw ini. Sebagai bawahan, justru jadi kebanggan buat gw. hihi. Jabatannya sebagai manager marketing dibawah kuasa boss expat gw, membuat daddy banyak menerima tekanan dari boss expat gw lebih besar dan lebih banyak dari yang gw terima. Lambat laun daddy gw juga jadi ga betah dan berencana buat out dari sini. (sama kek gw)
 
Terlepas dari 'horor'nya boss expat gw, antara daddy dan gw terjalin hubungan atasan-bawahan yang klop. Bagaikan kemeja dengan celana bahan. Kaos kaki dengan sepatu. Roti dengan meisesnya.
Dari awal, daddy emang pengen menciptakan kondisi kerja yang akrab, kekeluargaan dan kondusif. Terlepas dari pengaruh 'buruk' si boss expat jahat itu, kondisi kerja dalam departemen marketing sangan baik dan akrab. Saking baik dan akrabnya, ga jarang gw suka berantem sama daddy.
 
Berantemnya gw dan daddy pastinya soal pekerjaan. Gw yang teguh pendirian kalo emang bener (menurut gw) versus daddy yang notabene lebih banyak pengalaman dibanding gw. Berantem nya gw dan daddy mirip anak kecil berantem rebutan lollipop. Sama2 teriak, sama2 manyun. Ujung2nya gw yang harus mengibarkan bendera putih karena 'harus' kalah dan mengikuti kemauan daddy. Walopun gw kalah, gw melakukannya dengan setengah hati dan bibir manyun. Kalo udah gitu, daddy bakalan ketawa cekikikan jail karena berhasil bikin gw keki. Dan, kalo ternyata pendapat daddy yang salah (pendapat gw yang bener), gantian gw yang cekikikan jail dan giliran daddy yang manyun.
 
Karena kebijakkan boss expat gw yang akan menghapus departemen gw dan daddy, membuat gw dan daddy makin dekat. Karena sekarang tinggal gw dan daddy salah 2 personil dalam departemen kami. Personil laen udah dimutasi. Banyaknya pekerjaan yang dateng, tanggung jawab yang harus dihadapi, beragam masalah yang harus diselesaikan, membuat gw dan daddy bekerja bahu-membahu. Lebih keras dari usaha karyawan di departemen lain yang 1 departemen bisa terdiri dari belasan orang. Sedangkan departemen gw? Cuma 2 orang. Gw dan daddy. Yah, karena cuma berdua, bagaikan nahkoda dan anak buah kapal, kita berusaha mengarungi dahsyatnya badai dalam lautan pekerjaan ini. *lebay*
 
Jujur, gw anggep daddy adalah bokap gw di kantor. Dan daddy juga anggep gw anak sulungnya (yang bandel) di kantor. Daddy kenal deket sama oom (yang membuat gw lebih tenang deket sama daddy, karena oom kenal daddy. Kalo oom ga kenal siapa yang deket ma gw di kantor, bisa cemburu buta si oom). Gw pun kenal deket sama istri dan anak2nya daddy. Bahkan daddy membahasakan anak2nya adalah 'adek' buat gw. Walopun, tetep gw menaruh hormat juga sama daddy di kantor. Walo bagaimanapun, dia kan atasan gw. Herannya, daddy suka pake PC gw. Lazimnya manager-up di kantor gw, dikasih fasilitas laptop. Bukannya pake laptopnya, daddy lebih sering duduk di kursi gw dan pake PC gw. Ujung2nya daddy lupa matiin PC gw kalo uda selesai make, dan biasanya keesokan harinya gw bakal ngomel2 sama daddy. Kurang ajar? Emang! hahahahaha. Daddy tuh ga hemat! Kalo ngeprint juga maunya pake kertas baru. Bukan recycle paper. Gak Go Green deh! Kalo gw udah ngomel2 gitu, daddy bakalan diem dan pasang muka bersalah.. *ketawa puas gw* Dan selanjutnya kalo daddy mo pake PC gw lagi sepulang nya gw, daddy bakal ijin dulu dengan ditambahi pesan "besok saya jangan dimarahin kalo lupa matiin PC nya yah". Ah,, so sweet deh daddy.
 
Kalo gw dan daddy suka berantem, ujung2nya kita ga pernah dendam. Makan bareng di kantin, ato ngemil bareng di koperasi.  Beda sama boss expat gw. Dendam kesumat sampe dibawa mati. HUH!
 
Sekarang, daddy mau out dari kantor gw (barengan ma gw yang mo out juga c). Awalnya daddy sempet ngajakin gw buat ikutan kerja sama dia sebagai team nya dia. Karena posisi barunya dia di perusahaan baru adalah top manager, otomatis mampu memberikan kekuasaan absolute buat ngerekrut karyawan buat nanti bergabung di team nya dia. Mungkin daddy tau kinerja gw selama ini dan tertarik buat hire gw. Yah, walopun gw sering rese kalo kerja, suka berantem sama daddy, suka cerewet mengkampanye kan go green di kantor ini, tapi justru itu poin plus gw di mata daddy. Gw bertahan sama pendapat gw yang gw yakinin benar, dan baru akan hengkang dari pendapat gw itu setelah mendapat pembuktian2 yang mematahkan keyakinan gw atas pendapat gw itu.
Daddy pun 'melamar' gw buat ikutan kerja bareng dia. Duh, daddy, bukan saya ga mau ikutan. Setelah lama kita bersama (tsahh), kebersamaan yang terjalin, bikin saya berat buat bilang engga. Tapi sayang lokasi kantor baru nya daddy terlalu jauh buat saya. Jadi, Im sorry goodbye yah daddy. :(
 
Sekarang, di sebulan terakhir gw dan daddy di kantor ini. Sebulan terakhir juga kebersamaan gw dan daddy sebagai bawahan dan atasan (mungkin selanjutnya kita bisa dibilang sebagai keluarga). Sebulan terakhir gw bisa berantem sama daddy memperjuangkan pendapat masing2 (oooh, i will missing this condition). Sebulan terakhir ini jadi bulan terakhir daddy make PC gw tanpa pernah dimatiin lagi. hmmm, gw jadi kangen daddy. #eh!
 
 ini cake waktu daddy ultah. Hasil patungan 'para bawahan' buat beli taart nya

 Happily Marketing Family
 
 
 
 

15 komentar:

  1. Balasan
    1. iya mbak.. role model karyawan sini, ya dia. Figur boss yang baik

      Hapus
  2. kunjungan perdana..
    blog dan tutornya sangat menarik gan..

    oy jika berkenan saya ingin mengajak agan untuk saling follow.

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya juga mau bilang, tutorialnya bagus banget!
      hihi... Mbak Sonna nih lhoo... huhh

      Hapus
    2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

      Hapus
  3. bacanya pengeen nangiiis. sediiih..
    hua hua hua hiks3..
    woaaa, mba Sonna, akhirnya resign juga. bismillah ya mba, moga pekerjaan yang selanjutnya, lebih baik. aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. aminnn aminnnn... makasih doanya darla.... xoxo

      ko nangis c yie?? seneng dong harusnya.

      Hapus
    2. out di sini hanya mutasi atau resign sih Mbak? kenapa harus resign kalo memang demikian?

      Hapus
    3. resign? idealismekah yang mendasari itu?

      Hapus
    4. keterangan lebih lanjut ada pada postingan sebelum ini..
      monggo dibaca.. :)

      Hapus
  4. chemistry yang udah jadi begitu memang terasa luluh lantak saat akan dipisahkan atau dengan sengajar pisah. saya bisa merasakan apa yang mbak sonna rasakan. doi atasan yang enak dan nyantai kayaknya ya, nggak bikin stress bawahan. ya begitulah figur yang menginspirasi banyak orang, meski mungkin susah dilakukan orang kebanyakan. semoga kelak saya pun bisa seperti beliau. salam hormat saya untuk pak roni, mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sip! saya sampaikan salam dari pak Roni untuk pak Roni. :)

      Hapus

Terima kasih sudah berkenan membaca curahan hati disini. Mohon maaf jika tidak berkenan atas isi postingannya. Terima kasih bila berkenan meninggalkan jejak. ^^