Jumat, 01 Maret 2013

HARUS BAGAIMANA???

atu binun... binun 7 keliling
Dalam mendukung minat plus hobi baca gw yang menggebu-gebu dan menggairahkan (--eerr), gw sering mantengin blog toko buku online nya mbak Fanny yang menjual buku bekas namun baru, baru namun bekas. Hmm, pokoknya gitu deh. Gw suka bertransaksi narkoba beli buku yang belakangan ini bikin jne cabang kota gw kepo se kepo2nya. Sampe berani2nya buka2 paket narkoba buku gw ini. Gw sempet curcol disini.
Lanjut, ini adalah kali kesekian gw order buku ke blog toko buku online nya mbak Fanny yang baik ini, dan hari ini, 1 Maret 2013, paket yang gw pesen sampe di tangan gw. Gw uda ga heboh lagi sama penampakan paket gw yang pastinya 'aneh' setelah dipegang jne. Gw cuma excited sama isinya. Sama buku2 yang gw taksir. Yang gw rindukan kedatangannya. -lebay mampus-
 
Hari ini agak sedikit berbeda dari paket yang gw terima. Bentuk paketnya bukan kotak tebal seperti kemarin2, tapi lebar dan menebal hingga keatas. Sempat terbersit pemikiran "apakah mbak Fanny salah kirim yah? Perasaan pesanan novel gw ga ada yang lebar". Buru2 gw buka pembungkusnya, Hei! Kali ini jne bersikap baik sama paket gw ini. Paket gw ga rombeng2 seperti kemarin2. Masih rapi jali dengan balutan selotip bening yang ketat. Daannn... akhirnya terjawab pemikiran yang baruu aja mengganggu gw, ternyata gw dikasih 'bonus'. Kalo boleh dibilang bonus. Mungkin hadiah? Plus-plusan,, ahh,, pokonya gw hepi deh, paket gw kali ini di 'tambah' e-magz about writing yang gw tau, ga semua pelanggan blog toko buku online nya mbak Fanny bisa dapet. Ini pasti limited edition. Dan pemberian ini pasti pake acara pilih2 gitu macem pemilihan miss universe. And voila!!! Gw yang terpilih!. Yuhuu... Paket kali ini mampu menggeser kesedihan gw atas assessment2 yang ga lancar gw jalanin. #makasih Tuhan, makasih mbak Fanny!
 
Setiap paket yang dateng di kantor gw ini, pastinya melewati resepsionis baru sampe ke tangan sang pemilik lewat kurir kantor gw, OB, ato malah resepsionisnya sendiri. Kecuali, si empunya paket uda tau paketnya bakal dateng dan ngejogrok di lobby nungguin armada pengiriman dateng. Jadi paketnya ga lewat ini dan itu dulu.
Setiap paket yang gw terima selama ini melewati resepsionis dan 'aman2' aja sampe tangan gw. Sampe hari ini, hari dimana bisa membuat gw bingung mendadak. Sang resepsionis telp gw (disini kita para karyawan berkomunikasi lewat telp ato imel, bukan teriak2 macem di pasar). Sang resepsionis nelp gw ketika gw sedang menyelotip ujung2 sampul buku2 baru gw. Bukannya gw sampul plastik, gw lebih suka menyelotip ujung2 cover setiap buku yang gw punya, supaya ujung covernya tetap tegak pada posisi semula. Gak tertekuk, ato malah terbelah2 ujung2nya. *geli banget!*
 
Si recepsionis (SR): "mbak, itu paket isinya apa sih, dateng terus?".
Gw (G) : "kepo deh lo mo tau aja".
SR : "mbak, itu isinya novel yah? beberapa hari ini gw sering liat mbak baca novel pas istirahat ato pas di bus jemputan".
G : (uda ga enak feelingnya) "iya, emang kenapa?"
SR : "pinjemmm mbakkk... yah yah yah.. pliss"
G : "eerr, pinjem yah? belom gw baca nih." gw coba mengelak. gw takut buku gw lecek lagi seperti kasus2 ini. Disaat beberapa buku masih belum kembali ke tangan gw.
SR : "yang udah mbak baca deh. kan dari kemaren banyak tuh paket nya dateng".
G : "di rumah tapi".
SR : "senin bawa yah mbak".
G : "ehm, kalo ga lupa yah". -gw berdoa semoga gw lupa-
SR : "tenang, ntr gw sms lo mbak, biar ga lupa".
G : -glek- gabisa ngomong apa2 lagi
 
Gw tau, si resepsionis ini orangnya ga rapihan. Ada 1 buku jokes terletak lama di mejanya dan pertama gw liat bukunya masih bagus, dan baruu aja gw liat, bukunya lecek, ternoda kripik dan,,, ahhh,,, rasanya ga tega gw nulisin kondisi bukunya itu. Pokoknya penganiayaan sebuah buku secara besar2an. Sedangkan gw, menyelotip ujung2 sampul novel2 gw dengan harapan ga bakal tertekuk, terlipat, ato malah terbelah2. Menyimpan buku2 gw di lemari yang fungsi awalnya adalah menyimpan jilbab2 gw, jadi multifungsi, juga menyimpan novel2 gw ini. Sekarang setiap gw baca pun, gw selalu mengusahakan tidak merusak bentuk awal buku gw. Dan sekarang??
 
Gw bingung!!! Gw harus bagaimana untuk menyelamatkan jiwa dan raga buku2 gw yang 'bakal' dipinjem temen2 gw?? (Karena kalo aja ada yang laen tau soal buku2 gw, pasti pada minjem juga). Lagipula, temen2 gw ini kalo minjem buku itu lama banget. Bisa hitungan bulan, bahkan tahun untuk sebuah buku saja. Kadang gw heran, mereka baca buku bisa di skip2 gitu, apa masih nyambung alur ceritanya?? Masih ngerti apa isi bukunya yah? Sedangkan gw, 1 buku gw lalap habis dalam 1 hari.
Buku2 yang gw terima hari ini bener2 menggugah selera baca gw. Terutama buku dear you nya Moammar Emka. Ada kartu cinta yang bertuliskan "aku tak ingin merasa paling benar mencintaimu. Aku hanya ingin mencintaimu dengan benar, dan cintamu benar untukku". #dalemm
 
Jadi, gw mesti gimana?? Beberapa buku gw pun belum kembali ke tangan gw.
 

9 komentar:

  1. jaman saya SD dulu buku2 saya sering dipinjami teman2 Mbak. dan bisa ditebak, buku saya habis dipinjam dan nggak pernah kembali. sebel bangetnya sampai kebawa sampai saya SMA. sejak saat itu nggak gampang saya minjemin buku ke temen2. paling temen2 deket aja yang saya bolehin minjem (bahkan jika meminta, saya rela sihh).

    BalasHapus
    Balasan
    1. cara nolaknya yang 'baik dan benar' itu gimana yah pak???
      *galau*

      Hapus
    2. pake diitik-itik dulu kali ya Mbak, biar ketawa duluan. haha

      Hapus
    3. suka ga tega nolak.

      emang paling ga bisa bilang engga.

      ga tega liat binar kekecewaan di mata.

      thats why i cant firing employee. hihi

      Hapus
  2. hahaha same here, susah banget emang buat bilang "engga". Serba salah ya, klo dipinjemin resiko nya udah blom tentu balik, klo pun balik bentuk uda udah "bertransformasi" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bilang 'engga' ke gw, susah juga ga nal? *blushing*

      Hapus
    2. sekali kali no komen ahhh *kabuurrr*

      Hapus

Terima kasih sudah berkenan membaca curahan hati disini. Mohon maaf jika tidak berkenan atas isi postingannya. Terima kasih bila berkenan meninggalkan jejak. ^^